Tentang Sejarah Tiongkok

Tiongkok sebagai bangsa memiliki catatan sejarah terpanjang di dunia. Liu Zhiji, seorang sejarawan dari Dinasti Tang mengatakan, "Tujuan sejarah adalah untuk mencatat prestasi, menampilkan kesalahan, dan mengedepankan kebajikan dan menekan kejahatan. Jadi prestasi dan kesalahan sebuah dinasti dapat menjadi kemuliaan dan malu yang akan diturunkan selama ribuan tahun. " (Shi Tong, Sebuah Survei Sejarah) Dalam hal ini yang terpenting adalah catatan sejarah sejarawan jujur. Ada sejarawan kuno masa Kaisar Kuning (Huangdi). Ju Song dan Cang Jie adalah dua dari sejarawan resmi Kaisar Kuning. Mereka bertanggung jawab untuk menciptakan tulisan Tiongkok. Dikatakan bahwa melalui mengamati bentuk alami benda dan menirukan suara dan bentuk mereka, Cang Jie menciptakan pictograms dan karakter pictophonetic. Dengan memahami apa makna benda-benda alam tertentu dapat mengartikan, ia menciptakan ideogram. 
 "Sejarah berarti merekam sesuatu dengan cara yang tidak memihak dan benar." (Shuo Wen Jie Zi, Explaining Simple and Analyzing Compound Characters). Kata-kata ini jelas menggambarkan persyaratan sejarawan melihat kembali ke Tiongkok kuno. Selain itu, ada aturan mengenai catatan sejarah, bahwa kaisar tidak diizinkan untuk membaca catatan sejarah masa pemerintahannya.
 Setelah Wei Zheng, seorang pejabat Dinasti Tang yang terkenal karena mengkritik kaisar, meninggal dunia, Kaisar Li Shimin berkata, "Orang-orang menggunakan perunggu untuk membuat cermin yang dapat membantu merapikan pakaian mereka. Dengan sejarah sebagai cermin, orang dapat melihat kemajuan dan kemunduran serta kemakmuran dan runtuhnya dinasti. Dengan seseorang sebagai cermin, seseorang dapat menilai apa yang telah dilakukan dengan benar dan tidak benar. Karena Wei Zheng telah pergi, saya telah kehilangan sebuah cermin yang sempurna. " Dari kata-kata ini, kita mengetahui bahwa Li Shimin menggunakan sejarah dan kata-kata orang lain untuk menilai apa kesalahan yang telah dilakukannya. Pada tahun kedua masa Zhen Guan (yang merupakan periode ketika Li Shimin memerintah Tiongkok masa Dinasti Tang), Li Shimin mengangkat dua penulis sejarah kekaisaran (Qi Ju Lang) untuk mencatat kata dan perbuatan kaisar. Pada tahun kesepuluh dari Periode Zhen Guan, Chu Suiliang diangkat menjadi penulis sejarah, bertanggung jawab untuk mencatat kata-kata dan perilaku kaisar.
Kitab Shi Guan Za Lu (buku sejarah) mencatat cerita tentang Li Shimin dan Chu Suiliang (yang ayahnya Chu Liang, salah seorang dari delapan belas sarjana sastra dari Kaisar Li Shimin). Suatu hari, sang kaisar ingin membaca Buku Kegiatan Harian dan Liburan (Qi Ju Zhu) tentang dirinya, untuk mempelajari apa ia telah melakukan kesalahan dan kemudian memperbaikinya. Dia berkata, "Bisakah kaisar membaca hal-hal yang Anda telah catat?"
Chu Suiliang menjawab, " Qi Ju Lang adalah sama dengan sejarawan resmi kaisar di masa lalu Mereka merekam semuanya, baik atau buruk.. Hamba tidak pernah mendengar seorang kaisar yang ingin membaca hal-hal ini."
Kaisar kemudian bertanya, "Jika saya melakukan sesuatu yang salah, Anda pasti mencatat saja?" Chu menjawab, "Itu merupakan tanggung jawab saya. Saya akan mencatat setiap kata dan tindakan Yang Mulia.."
Liu Ji, adalah Men Shi Lang (pejabat yang bertanggung jawab untuk menjaga kaisar, menyampaikan perintah dan instruksi kaisar), mengatakan, "Bahkan jika Yang Mulia telah memerintahkan Chu Zhuliang untuk tidak mencatat, orang-orang dalam negara akan mencatatnya. " 
Kaisar bertanya kepada Fang Xueling (seorang sarjana dan pejabat terkenal), "Mengapa seorang kaisar tidak bisa membaca sejarah dinasti-nya?"  
Fang menjawab, "Catatan sejarah mencakup segala yang baik atau buruk Jika sejarawan khawatir bahwa apa yang mereka telah catat mungkin menyinggung kaisar, sehingga mereka mungkin ingin mengubah catatan sejarah.. Jadi ada semacam aturan tidak mengizinkan kaisar untuk membaca catatan sejarah dari masa berkuasanya. "
Li Shimin menjawab, "Tapi saya ingin membaca catatan ini berbeda dengan kaisar lain di masa lalu. Jika catatan tentang prestasi saya, saya tidak ingin menyebutkannya. Kesalahan saya seharusnya, tentu saja, akan dicatat, tetapi Saya hanya berharap bahwa anda bisa menceritakan kesalahan sehingga saya dapat memperhatikan kata-kata saya dan tindakan-tindakan sehingga tidak mengulangi kesalahan tersebut. "
Sejarah Tiongkok begitu lengkap, sebagian karena banyak sejarawan yang berani memihak mencatat sejarah, jika mereka dihukum dan bahkan kehilangan nyawa untuk melakukannya. Karena peraturan ini, sehingga kaisar tidak bisa membaca sejarah dinasti masing-masing, sejarawan jujur bisa mencatat sejarah. Karena aturan ini sehingga sekarang kita dapat melihat catatan sejarah yang sesungguhnya, mengetahui kebajikan orang dahulu, dan melihat perubahan serta naik-turunnya dari berbagai dinasti.

Penulis : mbok ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel Tentang Sejarah Tiongkok ini dipublish oleh mbok pada hari Selasa, 25 Januari 2011. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan Tentang Sejarah Tiongkok
 
Reaksi: 

0 komentar:

Poskan Komentar